Breaking News
Home / Banyuwangi / PARADE BUSANA BANYUWANGI

PARADE BUSANA BANYUWANGI

 PARADE BUSANA BANYUWANGI

Galaxy-and-Optical-Art

PARADE BUSANA BANYUWANGIPada umumnya kertas bekas dibuang begitu saja karena dianggap tidak bernilai. Anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar, karena di Banyuwangi kertas bekas disulap menjadi busana fashion yang bernilai seni. Sebagai bagian dari kepedulian terhadap lingkungan yang bersih, Pemkab Banyuwangi menyelenggarakan Festival Fashion dari bahan daur ulang. Limbah daur ulang dipilih sebagai bahan dasar fashion karena selama ini tak banyak masyarakat yang memahami cara memanfaatkan sampah. Padahal dengan sentuhan seni, ternyata sampah bisa menjadi produk baru yang memiliki nilai lebih.

Melalui gelaran yang bertajuk Festival Green & Recycle Fashion Week, ditampilkan parade fashion yang memanfaatkan limbah daur ulang menjadi pakaian yang ready to use. Bahan daur ulang yang ditentukan seperti 70 persen kertas dan 30 persen bahan lain. Untuk kertas bisa kertas koran atau sejenisnya. Bahan lainnya bisa memanfaatkan plastik atau kain perca.
Festival Green & Recycle Fashion yang baru pertama kali digelar ini berlangsung di Pantai Boom, Banyuwangi, Sabtu (14/3/2015). Festival yang baru pertama kali digelar ini merupakan rangkaian acara Banyuwangi Festival 2015.

Ratusan model cilik hingga dewasa berlenggak- lenggok membawakan busana berbahan barang bekas. Meskipun dari bahan-bahan bekas, busana yang dibawakan para model ini tetap terlihat keren. Secara kreatif mereka merancang pakaian berbentuk kupu-kupu, atau putri kipas dengan sanggul menjulang. Tidak hanya busana, semua ornamen yang digunakan terbuat dari bahan bekas. Seperti meja undangan yang terbuat dari ban bekas, tenda menggunakan bambu yang ditutup paranet, dan hiasan tenda terbuat dari pernak-pernik gelas air mineral.

Langit yang mendung tidak menyurutkan aksi para peserta untuk menampilkan bakat dan pakaian dengan rancangan terbaik masing-masing. Keindahan dan keunikan busana yang dikenakan para peserta tersebut membuat ratusan pasang mata tidak ingin melewatkan. Meskipun hanya tampil sesaat, para peserta Green and Recycle Fashion Week itu menyulap kertas bekas menjadi busana yang bernilai seni. Alhasil parade fashion show yang unik ini mampu menyedot ribuan penonton yang membanjiri amfiteater di Pantai Boom.
Sehari sebelumnya, juga digelar fashion on the street di depan kantor Pemkab Banyuwangi. Tema yang diangkat masih sama yakni fashion recycle tapi pesertanya adalah para karyawan Pemkab Banyuwangi, instansi vertikal tim penggerak PKK dan perwakilan ibu-ibu dasawisma. Yang menarik, peragaan fashion ini berlangsung malam hari memanfaatkan trotoar dan jalan raya sebagai media parade.

Bupati Abdullah Azwar Anas mengatakan, atraksi ini bukan sekadar parade fesyen. “Ini  lebih pada upaya mengirim pesan penting tentang bagaimana bahan yang tidak terpakai bisa digunakan kembali,” katanya.

Anas ingin agar acara fesyen ini menginspirasi dan menarik anak muda untuk berkreasi dengan bahan daur ulang. Tujuan utama dari Festival Green & Recycle Fashion ini adalah mengelola dan mengurangi volume sampah, namun dikemas dengan cara kreatif dan inovatif. Dengan begitu diharapkan lebih banyak warga Banyuwangi yang berkontribusi dalam mengurangi volume sampah.

 green fashion

Check Also

SPECTA NIGHT CARNIVAL BANYUWANGI

Parade Budaya Jawa Timur 2015 atau Jatim Specta Night Carnival berlangsung meriah di Banyuwangi, Sabtu (14/11/2015). Kabupaten Banyuwangi dipercaya menjadi tuan rumah ke 10 pawai budaya yang digelar setiap tahun ini. Jatim Specta Night Carnival 2015 di Banyuwangi (sumber : Banyuwangikab.go.id)Dalam even yang diikuti 24 kabupaten/kota Jawa Timur ini ditampilkan berbagai kesenian khas dan kebudayaan daerah masing-masing dalam sebuah parade dan pawai berkeliling kota. Tujuannya tidak lain untuk mempromosikan potensi wisata daerah dan provinsi sebagai daya tarik wisatawan domestik maupun mancanegara datang ke Jawa Timur, khususnya daerah yang menjadi lokasi even. Sekaligus sebagai upaya untuk melestarikan seni dan budaya Jawa Timur yang sangat kaya dan beragam.Berbeda dengan pawai dan karnaval pada umumnya yang berlangsung siang sampai sore, Jatim Specta Night Carnival 2015 ini, sesuai dengan namanya, digelar pada malam hari. Maka pelaksanaan pawai budaya yang dimulai dari Taman Blambangan dan finish di depan kantor Pemda sejauh 2,5 km ini, didukung tata lampu yang megah. Suasana kota Banyuwangi pun gemerlap oleh kilauan cahaya lampu.Ratusan peserta dari berbagai daerah di Jawa Timur unjuk atraksi seni dan budaya di hadapan ribuan masyarakat kota Blambangan, dengan iringan mobil hias bertabur lampu warna warni dan parade barisan kostum yang atraktif. Dalam parade ini Banyuwangi sendiri sebagai tuan rumah menampilkan fragmen legenda yang berjudul Mendung Langit Kedawung, yang melakonkan asal-usul berdirinya kerajaan Tawang Alun. Daerah lain seperti Kabupaten Malang menyuguhkan atraksi seni dengan tema Dewi Sri, Kabupaten Gresik yang mengangkat tema budaya Lir-ilir dengan mengambil inspirasi dari Sunan Giri dengan menyajikan pawai mobil hias. Pacitan dengan lakon Kethek Ogleng yang menceritakan kisah Dewi Sekartaji dan Raden Panji Asmoro Bangun. Sedangkan Kota Surabaya menyuguhkan tari Oncor Tambayu (Tambak Medokan Ayu). Tidak hanya tarian khas daerah, musik khas daerah, seni tarik suara, hingga fashion pun ditampilkan. Di awal acara bahkan ditampilkan kolaborasi berbagai kesenian di Jatim. Bila selama ini seorang Warok tampil bareng Reog, namun di Banyuwangi, Warok Ponorogo ini justru menjadi Paju (pasangan) Gandrung. Selain itu ada atraksi drumband dari kontingen Tulungagung yang membawakan lagu Umbul-umbul Blambangan sebagai musik pengiring para talent Banyuwangi Ethno Carnival. Benar-benar sebuah gelari pertunjukan seni budaya yang berkelas!Parade Kabupaten Ngawi (sumber : Grup FB Banyuwangi Bersatu/Topicustom Cak Anton)Kolaborasi Gandrung dan Warok (sumber : Twitter.com/banyuwangi_kab)(sumber : Grup FB Banyuwangi Bersatu/Topicustom Cak Anton) (sumber : Twitter.com/banyuwangi_kab) (sumber : Twitter.com/banyuwangi_kab) (sumber : Twitter.com/banyuwangi_kab)(sumber : Twitter.com/banyuwangi_kab)

Power by

Download Free AZ | Free Wordpress Themes