Breaking News
Home / seputar banyuwangi / Backpaker Ke Puncak Mahameru

Backpaker Ke Puncak Mahameru

“pikiran, mata, hati, dan kaki adalah teman perjalanan terbaik”

 

Mendaki Gunung Semeru adalah impian banyak pendaki termasuk gw. Tak bisa disangkal pula kepopuleran Novel dan Film 5 CM beberapa tahun terakhir turut mendukung keinginan gw untuk bisa kesana. Pernah inget dulu waktu nonton film 5 CM sendirian (gak perlu di sebutin juga kale sendiriannya) gw pernah berucap dalam hati kalo gw pasti bisa kesana. Terbukti bahwa hidup berawal dari mimpi dan alhamdulillah diberi kesempatan untuk bisa kesana dan menyapa Sang Mahameru dan berikut sekilas cerita perjalanan gw.

 

Jumat 11 Agustus 2013


Akhirnya hari yg bener2 gw tunggu datang juga, setelah beli tiket matarmaja 3 bulan sebelumnya (niat banget) hari ini kami ber-empat (gw, budi, hendar dan deny) berangkat menuju malang dari stasiun pasar senen. Mau kemana kitaaaa? Semeru!!!

 

Meeting point di kost nya hendar, pagi itu gw nyampe kampung rambutan jam 9 dan budi ternyata udah nunggu di pgc, huahaha selamat menunggu. Kendala gw kalo lagi ngetrip ya gini, pr banget karna gw domisilinya di lampung. Harus nyiapin waktu lebih untuk perjalanan lampung-jakarta. 

 

Ketemu budi di pgc lanjut ke kost nya hendar. Di kost hendar udah ada hendar (yaiyalah dia yg punya kost) dan deny yg lagi packing2. Sebenernya pengen numpang mandi dulu di kost nya hendar soalnya dari lampung gw kagak mandi, tapi apa daya kondisi gak memungkinkan. Selesai packing kita berempat langsung ke stasiun pasar senen pake motor. Di stasiun senen muter2 bentar nyari tempat penitipan motor, dapet dah penitipan motor di masjid depan stasiun senen. Nitip motor beres lanjut ke stasiun dan gak berapa lama nunggu keretanya dateng. Kita semangat banget naek kereta duluan soalnya mau nge-tag tempat buat keril secara keril kita gede2. Urusan keril selesai and here we go!!! Jam 14.00 kereta mulai berangkat.

 

Gak usah diceritain selama di kereta ya, pokoknya lama dan ngebosenin huahaha, jangan lupa bawa ipod, mp3 dan semacamnya atau ngobrol2 ama penumpang laen biar gak bosen. Tapi yang paling ampuh biar gak bosen ya tidur. Zzzzzzzz

 

Sabtu, 12 Oktober 2013


Jangan dikira udah hari kedua bearti udah nyampe, kita masih di kereta *jleb. Tapi pagi itu di kereta luar biasa banget, sunrise nya cakep brooh.


Sunrise dari kereta matarmaja

Well akhirnya jam 9 pagi kereta matarmaja nyampe di stasiun malang. Pas turun dari kereta agak kaget juga ternyata penumpangnya banyak yang pada bawa keril…woo mau kemana mereka? Ya ke semeru juga. Wajar sih rame pendaki soalnya ini libur panjang cuti bersama moment idul adha (seharusnya pulang kampung bukan mucuk) *self noted. Dari stasiun malang ternyata ada temen dari Jakarta yang mau gabung nih, pas perjalanan di kereta mereka emang udah ngbrol2 ama si budi kayaknya. Mereka ber-3 (gesang, Kevin, dan deden). Lumayan nih sharing cost lebih murah kalo ramean hihihi. Pas udah dapet angkot charteran buat ke pasar tumpang, eh si budi ketemu ama om wied dari Jakarta juga, dia sendirian gak bareng tim trus kita ajakin gabung deh. 

 

 

Stasiun Malang Kota Baru

 

Angkot ke pasar tumpang ongkosnya satu orang 15 rebu. Sampe di pasar tumpang kita nyari sewaan jeep buat ke ranupani. Harga sewa jeep, truck, pickup ke ranupani 400 ribu sekali jalan (azas sharing cost dimulai) kemaren kita kena 35 ribu satu orang. 

 

Tapi sayangnya kali ini gak sampe ranupani soalnya jalan dari bantengan ke ranupani ditutup karena ada perbaikan, jalan udah mulai ditutup dari tanggal 9 september – 9 desember 2013. So, jeep nya Cuma sampe simpang bantengan trus lanjut naek ojek ke ranupani.

 


Ranupani


Ranupani

 

Sampe ranupani udah rame oleh para pendaki dan kita mengurus simaksi sebelum pendakian. Untuk mengurus simaksi disediakan formulir dan materai oleh pihak TNBTS dan melampirkan fotocopy ktp juga surat keterangan sehat masing2. Simaksi beres, kita mengisi tenaga dulu. Di resort ranupani banyak penduduk lokal yang menjual makanan dan pilihan kita adalah nasi rawon, eits jangan seneng dulu..nasi rawon nya gak se komplit rawon sebenernya dan serius satu piring belom membuat gw dan temen2 laen kenyang. Selesai makan gw packing ulang dan mandi, oh iya di ranupani ini disediakan 4 kamar mandi yg terletak di pojok kiri sebelah musholla dan yang ngantri ruameeee.

 


Pos Registrasi/Simaksi


The team ready to hike

 

Jam 3 sore kita mulai pendakian dari ranupani dan rencana ngecamp di ranu kumbolo. Jalur awal pendakian masih santai karna jalan sudah di paving sampai pos 1. Tiba di pos 1 istirahat sebentar dan lanjut jalan lagi, pendakian kali ini lumayan rame dan sesekali kita harus berhenti karna jalur yg sempit dan macet. Di tengah perjalanan hendar, budi dan deny jalan duluan dan gw, om wied, gesang, Kevin dan deden belakangan. Disinilah insiden ranu kumbolo dimulai jreng2…tiba di pos 4 sebelum turunan ranu kumbolo ternyata hendar nungguin gw. Budi ama deny udah duluan buat ndiriin tenda dan janjian ketemu di camp ranu kumbolo deket tanjakan cinta, eh ternyata terjadi kesalahpahaman a.k.a miss communication, nyampe di rakum udah keliling2 nyariin mereka berdua (budi dan deny) ternyata gak ketemu juga dan akhirnya gw dan hendar yang gak bawa tenda tidur di ranu kumbolo tanpa tenda hanya beratapkan bintang2 (sumpah ini gak romantis) dan malam itu berasa benar2 menjadi malam yang panjaaaaang.

 

Minggu 13 Oktober 2013


Paginya hendar memutuskan buat nyariin si budi ama deny di sisi lain ranu kumbolo sedangkan gw dari subuh udah sibuk hunting2 foto di sekitar ranu kumbolo yang indah luar biasa. Ternyata ketemu juga tuh mereka berdua dan setelah ambil beberapa foto di ranu kumbolo kami masak buat sarapan, packing kemudian melanjutkan perjalanan ke kalimati sekitar jam 10 pagi.

 

 

Ranu Kumbolo
Ranu Kumbolo


Tanjakan Cinta

 

Trekking dimulai dari tanjakan cinta melewati oro oro ombo, sayang kami datang bukan pada musim yang tepat, oro oro ombo lagi gersang dan tak berwarna ungu (masih janji ama diri sendiri kalo gw bakal kesini lagi pas lavender di oro-oro ombo bermekaran dan berwarna ungu). Dari oro oro ombo kami istirahat sebentar di cemoro kandang. Menurut gw trek dari tanjakan cinta ke cemoro kandang bener2 ajiib men!! Dari cemoro kandang lanjut trekking menuju jambangan dan dari jambangan inilah gunung semeru terlihat jelas. Setelah jambangan tibalah kami di kalimati dan disini kami nge-camp sebelum melanjutkan summit attack.

 

 

Oro Oro Ombo
Ranu Kumbolo dari Tanjakan Cinta
Cemoro Kandang
Jambangan
Kalimati



Senin, 14 Oktober 2013


Summit attack kami mulai dari jam 23.00 di hari sebelumnya. Tips buat yang mau summit sebelumnya harus ngisi perut dulu biar gak masuk angin dan kuat buat trekking. Perjalanan dari kalimati menuju arcopodo hingga ke puncak mahameru benar2 membutuhkan tenaga ekstra karena trek berpasir ditambah angin kencang dan udara yang sangat dingin. Akhirnya setelah perjuangan yg benar2 melelahkan tibalah kami di puncak abadi para dewa, puncak mahameru jam 06.00 pagi. Sujud syukur kepada tuhan penguasa semesta karna atas izin-Nya lah kami bisa menapaki puncak mahameru.

 

Puncak Mahameru


Puncak Mahameru


Sunrise Puncak Mahameru

Puas berfoto di puncak, kami turun ke kalimati dan inilah bagian yang paling seru, turun dari puncak mahameru . yeay saatnya bermain ski pasir!!! Kalo pas naek sangat melelahkan lain hal nya pas turun, Cuma bermodalkan kaki kita bisa ber ski pasir hingga cemoro tunggal. Walaupun gw agak bete sih ski pasirnya sendirian, gak kayak di sebelah kanan kiri gw yg ber ski pasir dengan pasangan *eh malah curhat.

 

 

View dari Puncak Mahameru

 

Sampe di camp kalimati sekitar jam 8 pagi dan melanjutkan tidur sampe sore. Jam 3 sore kami mulai turun dari kalimati langsung ke basecamp ranupani, gak pake nge camp lagi di ranu kumbolo. 

 


Full Team

 

Selasa, 15 Oktober 2013


Nyampe di ranupani dini hari pas di hari raya idul adha, kami langsung naek ojek ke bantengan dan menyewa truk ke pasar tumpang. Dari pasar tumpang lanjut ke terminal arjosari malang dan naek bus ke surabaya dilanjutkan naek kereta Gaya Baru Malam dari stasiun Gubeng surabaya ke jakarta, well perjalanan yang panjang tapi bener2 berkesan.


 




 



 

Check Also

Prihatin dengan organisasi rapi dan orari di jaman sekarang

Prihatin dengan organisasi rapi dan orari di jaman sekarang

Prihatin dengan organisasi rapi dan orari di jaman sekarang, Rapi dan Orari adalah organisasi radio …