Backpaker Ke Kawah Ijen

Dari Bandara Juanda Surabaya kami bertiga melanjutkan perjalanan menggunakan bus damri menuju terminal Bungurasih dan langsung mencari bus rute Bondowoso. Sebenarnya untuk menuju Kawah Ijen ada dua alternatif rute yaitu via Banyuwangi dan Bondowoso dan kami memilih via Bondowoso. Berdasarkan hasil browsing di internet dari terminal bungurasih ada bus yang langsung menuju Bondowoso. Setalah tanya sana sini kata orang2 di terminal rute ke Bondowoso agak susah dan biasanya di oper sana sini dan mereka menyarankan naik bus ke Banyuwangi. Karena kami bertiga masih kekeuh pengen lewat Bondowoso akhirnya kita memutuskan naek travel ke Bondowoso. 

Jam 8 pagi travel berangkat menuju Bondowoso dan diperjalanan ada penumpang yang kasih informasi kalo angkot menuju Sempol dari terminal Bondowoso terakhir berangkat jam 1 siang..dheg!!! gw dan kedua temen gw udah mulai deg2an dan gelisah takut kalo jam 1 siang kita belom sampe bondowoso dan angkot ke sempol udah nggak ada lagi padahal kita bener2 ngejer waktu demi blue fire malam harinya. 

Tiba di terminal Bondowoso udah jam 1 lebih banyak, seperti biasa disambut oleh calo2 terminal dengan red carpet *halah.. dan pas kita tanya angkot ke sempol masih ada gak pak??? si bapak calo bilang, waduh mas kalo angkot ke sempol terakhir jam 12 siang tadi, mending mas nginep aja dulu di Bondowoso nanti besok pagi baru berangkat ke sempol. Dan kami pun diam seribu bahasa dengan ekspresi datar layaknya artis2 profesional..huahaha. 

Lagi2 demi blue fire kami memutar otak (bukan dalam arti yg sesungguhnya) dan iseng nanya ke bapak calo kira2 kalo carter angkot langsung ke paltuding harganya berapaan? dan si bapak manggil yang punya angkot dan setelah nego mereka kasih harga 600 ribu sampe sempol aja karena mereka gak berani nganterin sampe paltuding takut kemaleman dijalan. oke harga yang fantastis dan kami tidak berminat..bye!!!

Akhirnya kami keluar dari terminal bondowoso dengan kekecewaan yang mendalam. Kita memutuskan  buat cari warung makan siapa tau disana dapet inspirasi. Baru berjalan beberapa langkah keluar terminal eh ada sopir truk yang teriak2 mas mau ke ijen ya??!!! wah ini rejeki backpacker soleh! langsung aja kami deketin truk nya dan nanya2. ternyata truk tersebut mengangkut muatan logistik untuk di supply ke warung2 disekitar sempol. setelah nego si bapak bersedia mengantar sampai ke paltuding..ahh bapakkk terharu deh..hahah

Truk Menuju Paltuding


Dari terminal Bondowoso ke Paltuding menggunakan truk adalah perjalanan yang sangat panjaaang. ya resiko nebeng truk yang dipenuhi logistik emang gitu, mau selonjoran kagak bisa, mau bobo2 i feel free ala syahrini apalagi, kami cuma duduk meringkuk di bak truk dan megangin logistik yang mau jatoh gegara jalanan yang jelek gak karuan. tapi disinilah seninya..air seni!! preet…

Menjelang sore kami mulai memasuki perkebunan PTPN yang merupakan gerbang kecamatan sempol. dari sini truk mulai menurunkan barang ke warung2 dan setelah truk selesai menurunkan barang kami pun diantar oleh bapak sopir menuju paltuding. ahh rasanya lega banget udah sampe paltuding jam 7 malam dan udah gak sabar pengen rebahan di penginapan.

Nyampe di paltuding dengan semangatnya nanya penginapan di warung yang ada di paltuding, pak penginapan disebelah mana ya pak? trus kata si bapak coba tanya ke petugas di pos registrasi. Di pos registrasi petugasnya bilang kalo penginapan sedang tidak dibuka untuk umum malam ini..jreng2!!!! apaaaa!!! badan udah pegel dan tulang2 rasanya mau rontok ternyata selonjoran di penginapan hanya mimpi! ah yasudahlah akhirnya kami balik ke warung dan minta izin numpang tidur disana.
Sembari nunggu pendakian jam 1 malam kami duduk2 di warung dan ngbrol2 dengan mahasiswa dari malang yang juga berencana naik ke kawah ijen jam 1 nanti dan karena sama2 belum pernah menuju kawah ijen dan tidak menggunakan guide jadinya kami melakukan pendakian bareng. 

Jam 1 dini hari mulai trekking di udara yang dingin. Tak lupa sebelum trekking  registrasi dulu dan membayar Rp. 5000,-. Jalur menuju kawah ijen cukup menanjak dan normalnya dapat ditempuh selama 2-3 jam jalan kaki. Disarankan menggunakan sepatu trekking apalagi jika ingin turun ke kawah untuk melihat blue fire karena bebatuan cukup tajam dan terjal.

Blue Fire


Fenomena blue fire / api biru hanya ada dua di dunia yaitu di kawah Ijen dan di Islandia. Tak heran jika banyak pengunjung yang penasaran dengan api biru kawah ijen ini termasuk kami. Dan akhirnya kami sampai di pinggir kawah dan menyaksikan fenomena api biru yang luar biasa indahnya. setelah puas menikmati indahnya si api biru, kita naik ke atas dan dilanjutkan trekking menuju sunrise point dan menanti sang mentari serta indahnya kawah ijen.

Menanti Sunrise

Puas menikmati indahnya sunrise kami bergegas turun ke paltuding dan perjuangan belom berakhir, PR selanjutnya adalah kami bingung mau naek apa dari paltuding ke banyuwangi karena hari itu hari Jumat dan aktifitas penambang libur otomatis truk yang mengangkut penambang tidak beroperasi. Lagi2 rezeki backpacker soleh!! kami ditawarin nebeng mobil mahasiswa dari malang yang bareng pas naik ke kawah ijen dan tanpa basa basi kami terima tawaran itu hahah thanks anyway guys.

Bareng Mahasiswa dari Malang yang ngasih tebengan..hehe


Rute Ke Ijen :
1. Via Banyuwangi : Bisa menggunakan kereta mutiara timur siang dari stasiun Gubeng
    kemudian turun di stasiun karangasem dan dilanjutkan naik ojek ke desa licin. Dari desa 
    Licin bisa menumpang truk belerang sampai ke paltuding (Truk belerang gak setiap jam 
    ada)

2. Via Bondowoso : Naik travel atau Bus (kalo ada) menuju terminal Bondowoso, sampai di 
    terminal Bondowoso naik angkot menuju Sempol dan dari sempol dilanjutkan naik ojek ke 
    Paltuding

Tips :
1. Lebih baik menggunakan kendaraan pribadi jika ingin menuju kawah Ijen
2. Bagi yang menggunakan kendaraan umum disarankan membawa tenda buat jaga2 jika
    penginapan full, kalo bawa mobil pribadi tinggal tidur aja di dalem mobil.
3. Gunakan masker saat pendakian, bau belerang benar2  berasa di sekitar Ijen
4. Jika berpapasan dengan penambang yang mengangkut belerang, dahulukan penambang
    karena berat beban yang mereka bawa bisa mencapai 70 Kg



Power by

Download Free AZ | Free Wordpress Themes