Backpaker Ke Gunung Guntur

 

Gunung Guntur 2249 mdpl

Gunung Guntur, belom pernah terpikirkan sebelumnya dan memang belom ada di wish list pendakian gw tahun ini untuk mendaki Guntur. Berawal dari racun temen gw si Putri yang lebih dulu kesono dan posting foto2 trek dan catper selama pendakian Guntur, alhasil gw langsung kepikiran dan tereak (agak lebay) “Minggu depan gw harus mucuk Guntur!!!” huahaha..

Tanggal udah ditentukan, berhubung ini rencana dadakan dan kayaknya gunungnya gak tinggi2 banget (2249 mdpl)  dan bisa mendaki santai gw ajaklah travel mate gw si Solichah yang gak bakal nolak kalo diajakin naek gunung..haha..and you know what, pas gw ajakin sih dia agak nolak2 jaim dikit tapi ujung2nya mau juga…hadehhh….
Well berhubung kita cuma berdua, gw ama soleh mencoba meracuni anak2 di grup pelangi adventure tapi karna rencananya udah dadakan banget yasudahlah..kita tetep jalan walaupun berdua..cie cie cie…

Sabtu, 26 April 2014
Pagi2 gw udah sampe di Terminal Kampung Rambutan Jakarta setelah perjalanan malam dari Lampung sekitar 8 Jam. Mandi di toilet umum terminal dan nungguin si soleh yang belom dateng juga. Sampe gw udah kelar sarapan pun dia belom dateng dan bus ke Garut nya udah berangkat. soleeeeeh….
Akhirnya tuh anak dateng juga dan gak lama nunggu, bus ke Garut nya ada lagi dan tanpa basa basi kita langsung naek aja  (disinilah perjalanan panjang dimulai). Belom sejam perjalanan udah kejebak macet dan masih di sekitaran Jakarta hingga bus melaju lancar menuju daerah ciawi ke puncak. Kita belom curiga ama rute bus nya dan masih tiduran aja di sepanjang perjalanan. Baru setelah 5 Jam perjalanan kita baru curiga ini bus kok ngarah ke Cianjur dan gw buka GPS buat mastiin rutenya dan ternyata bus nya muter ke Bandung dulu baru ke Garut..yassalaaaamm. 
 
Setelah 8 Jam perjalanan baru deh kita masuk ke daerah Garut dan kernet bus nya bilang mas seharusnya naek bus ke Garut yang rutenya Via Cipularang kalo mau cepet, kalo bus ini Via Cianjur jalur lambat..edaaaan tuh kernet setelah kita mau nyampe baru bilang, kenapa dia gak bilang dari sebelum kita naek coba..kenapaaaaa????
 
Oke lupakanlah perjalanan panjang di bus…Jam 6 sore menjelang malam kita turun di SPBU Tanjung  kampung Citiis. Repacking dan bersih2 sebentar di toilet SPBU kita lanjut makan malam soalnya udah laper banget gegara perjalan di bus yang menyiksa (dibahas lagi). Pas lagi makan malem eh ternyata ujan deres banget dan kita udah agak ragu dengan rencana selanjutnya. Plan A yaitu kita nginep di musholla SPBU dan mulai pendakian besok pagi dengan asumsi kita harus tektok ngejer waktu dan Plan B kita mulai pendakian malam ini juga biar besok turun bisa santai gak terlalu ngejer waktu dan pilihanya adalah PLAN B!!
 
Abis makan kita nyari ojek untuk masuk ke kampung citiis yang merupakan starting point pendakian Gunung Guntur. Sampe di perkampungan terakhir sebelum tambang kita nanya2 ke penduduk sekitar gimana perizinan pendakian Guntur dan ternyata disana belum ada pos/basecamp resmi karna perizinan masih dikelola oleh Pak RW yang ada di kampung tersebut. Sebenernya nggak izin juga bisa langsung aja tapi sebagai pendaki yang baik tidak ada salahnya kita mencatatkan nama di buku pengunjung untuk antisipasi jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. 
 
Setelah perizinan selesai kita mulai pendakian Jam 8 malam dengan kondisi cuaca habis ujan dan jalanan yang becek. Jujur ini mungkin hal yang konyol yang pernah kita lakukan soalnya kita berdua belum tahu medan/trek Guntur sama sekali dan memberanikan diri melakukan pendakian di malam hari. 
 
Trek awal Gunung Guntur adalah tambang pasir yang cukup luas dan membingungkan. Mungkin karena malam hari kita agak kesulitan membaca sign/tanda yang ada di sepanjang jalur pendakian. 2 jam berlalu kita baru sadar kalo dari tadi kita cuma muter2 aja di tambang pasir  dan untungnya masih ada signal buat menghubungi putri dan arma buat nanyain jalur nya dan mereka bilang dari tambang ambil jalur ke kanan melewati sungai dan air terjun tapi kok sedari tadi kita muter2 gak nemu juga aliran sungai dan air terjun nya. Dalem hati sih udah hopeless banget ditambah lagi ama suasana tambang yang serem dan di tiap pojokan ada gerobak2 pasir yang bikin merinding disko kalo diliatin (imajinasi gw bermain jangan2 nanti ada zombie keluar dari gerobaknya gubraaaak!!!) tapi berhubung gw tengsin kalo ketakutan jadi ya dipaksain aja berani secara cuma berdua doang kalo sama2 takut gagal dah pendakiannya. 
Akhirnya kita nemu juga suara air terjun dan aliran sungai tapi masih bingung dengan jalurnya yang agak menurun, gelap (yaiyalah malem) dan licin. Masih ragu mau turun apa kagak tapi kalo gak turun ya gak bakal nemu jalurnya ya mau gak mau memberanikan diri buat turun ke bawah mendekati aliran sungai dan ternyata emang bener itu jalurnya. Makasih ya Allah…Setelah ketemu air terjun kita tinggal mengikuti jalur yang ada dan sign/tanda nya cukup jelas.
 
Dari air terjun kita naik ke tebing yang agak curam kemudian ke kanan dan lurus sampe ketemu savana/ilalang hingga sampe ke puncak. Beruntungnya pendakian malem itu dikasih bonus view kota Garut di malam hari yang keren banget. Trek Guntur didominasi oleh bebatuan dan kerikil seperti di semeru dan katanya hampir sama juga dengan Rinjani. Sepanjang jalur pendakian tidak banyak ditemui pepohonan karena Gunung Guntur merupakan tipikal Gunung yang cukup gersang.
 
Kita terus mendaki sampe jam 3 pagi dan kesulitan nyari tempat buat ndiriin tenda soalnya trek nya hampir 75% miring dan memang disarankan bagi pendaki Guntur untuk mendirikan tenda di puncak 1 sedangkan kondisi kita udah gak memungkinkan sampe ke puncak 1 akhirnya kita mendirikan tenda di tanah yang gak terlalu rata dibawah pohon cemara.
 
27 April 2014
 

Pagi nya gw terbangun karna suara soleh dari luar tenda yang udah tereak2 nyuruh bangun. Pas gw keluar tenda subhanallah view nya memang luar biasa, disambut oleh Cikuray dari kejauhan dan Kota Garut yang indah di bawah.

Cikuray dari Kejauhan

Kita siap2 buat summit dan bawa daypack berisi logistik secukupnya, barang2 yang lain kita tinggal di tenda. Sejam mendaki kita sampai di puncak 1 dan disana ternyata udah banyak pendaki yang mendirikan tenda dan memulai aktivitas pagi dengan membuat sarapan. Dari puncak 1 kita lanjut ke puncak 2 atau titik GPS. Trek nya menanjak dan cukup menguras tenaga. Tiba di puncak 2 terdapat semacam tugu/titik GPS. Di puncak 2 juga ada beberapa pendaki yang mendirikan tenda. Dibalik puncak 2 ternyata ada satu puncak lagi (gile puncaknya banyak banget) dan karena kita penasaran kita lanjut kesana dan disana ada plang Gn. Guntur dan beberapa pendaki juga mendirikan tenda disana, dari puncak ini terlihat jelas Gunung Cikuray dan Papandayan dari kejauhan. Ternyata setelah ini ada puncak nya lagi tapi katanya bukan merupakan kawasan Gunung Guntur.

Trek Pasir dan Batu Kerikil
Savanna
Puncak 1
Puncak 1


Puncak 2


Setelah foto2 narsis kita turun dan balik ke tenda. Jangan dikira turun tinggal turun ya, tapi usahanya lebih ekstra soalnya turunanya licin oleh bebatuan dan gak keitung lagi berapa kali si soleh jumpalitan..haha sokorrr (padahal gw juga jatoh2 mulu). Nyampe tenda kita beres2 dan turun ke kampung citiis melewati jalur semalam dan ternyata kalo siang sign/tanda pendakian nya jelas banget kok.
 
 sungai

Sampe di rumah pak RW kita lapor sebentar dan lanjut keluar kampung citiis ke SPBU Tanjung nungguin  bus tujuan Jakarta lewat. Jangan lupa nanya busnya lewat Cipularang nggak??!!! haha.

Pelajaran yang di dapat dari Guntur : 
  1. Jangan remehin ketinggian/mdpl Gunung karena bukan ketinggiannya yang membuat pendakian menjadi sulit/mudah tapi trek dan jalur nya.
  2. Gak usah sok berani mendaki malam hari kalo gak tau jalur apalagi cuma berdua (iya gak lagi deh beneran)
  3. Kalo mau naek bus ke Garut disarankan Via Cipularang kalo Via Cianjur bus nya lama nyampe kecuali memang mau turun di salah satu tempat di rute Cianjur.
 
 
 
 
 
 
Power by

Download Free AZ | Free Wordpress Themes